24.3 C
Malaysia
Friday, September 23, 2022

‘Top Gun: Maverick’: sekuel yang layak untuk klasik 1986

Katakan dan fikirkan apa yang anda mahukan tentang Tom Cruise - tidak dinafikan lelaki berusia 59 tahun itu adalah antara bintang Hollywood yang paling menarik sehingga kini.

Mungkin kepercayaan Scientologynya yang aneh adalah mengenai sesuatu, memandangkan dia tidak pernah kelihatan tua dan boleh disalah anggap 20 tahun lebih muda daripada usia sebenarnya.

Sebagai tambahan kepada keabadian yang mungkin ini, lelaki itu benar-benar berdedikasi kepada kerajinannya, memandangkan dia sering berkeras untuk melakukan aksinya sendiri tidak kira betapa berbahayanya.

Walaupun kebanyakan pelakon seusianya mungkin meletakkan diri mereka kepada peranan yang kurang berat, Cruise nampaknya tidak mempunyai sebarang keraguan.

Ia juga membantu bahawa, walaupun tanpa aksi yang mencabar maut ini, Cruise adalah seorang pelakon yang benar-benar berkebolehan, dengan kehadiran skrin yang luas dan kukuh.

Dan dengan "Top Gun: Maverick" yang telah lama ditunggu-tunggu, yang dibuka pada hari Khamis, dia menunjukkan sekali lagi mengapa dia adalah antara selebriti paling dihormati di Hollywood.
Filem asal telah dikeluarkan pada tahun 1986, jauh sebelum ramai pembaca muda FMT akan dilahirkan.
Dengan begitu banyak pembuatan semula dan but semula yang ternyata kurang cemerlang, seseorang itu wajar untuk bimbang tentang filem ini. "Top Gun" yang pertama kekal sebagai pawagam ikonik yang mendorong pelayaran yang muda dan (masih) hunky ke bintang Hollywood.

Yang berkata, adakah anda perlu menontonnya untuk mengetahui apa yang berlaku dalam susulan ini? Tidak sama sekali! "Maverick" sangat mengalu-alukan peminat dan pendatang baru, membolehkan semua orang mengikuti plot dengan pantas.

Berlatarkan beberapa dekad selepas peristiwa filem pertama, ia bermula dengan watak utama, Peter "Maverick" Mitchell dari Cruise, dipanggil oleh Tentera Laut AS untuk melaksanakan tugas.

Sasaran di negara yang bermusuhan - sebut saja "Bukan Rusia" - perlu dipecahkan, dan Maverick perlu melatih sekumpulan juruterbang elit untuk melakukan misi berbahaya itu.
Walaupun seorang juruterbang pejuang yang berbakat, Maverick mendapati peranan sebagai seorang guru adalah menakutkan, dan pelajarnya pada mulanya tidak terlalu memikirkannya.

Untuk merumitkan keadaan, salah seorang daripada mereka berdendam: Bradley Bradshaw (Miles Teller) menyalahkan Maverick atas kematian bapanya, Nick "Goose" Bradshaw. Dilakonkan oleh Anthony Edwards, kematiannya dalam filem pertama amat diingati.

Di samping itu, ketua Maverick, Cyclone (Jon Hamm), ragu-ragu dengan kaedahnya dan tidak mempercayainya.

Dengan hanya beberapa minggu untuk melatih juruterbang ini untuk berjaya dan bertahan, Maverick mempunyai beban yang besar untuk ditanggung, yang dia harap dapat dilalui.

Memandangkan misi ini nampaknya… mustahil, anda boleh, sedikit sebanyak, meramalkan apa yang akan berlaku dalam masa tayangan selama 137 minit. Tetapi ini bukan perkara yang buruk.
Peminat akan gembira melihat ramai pelakon filem pertama kembali. Val Kilmer membuat kemunculan semula yang menyenangkan ke layar perak, mengulangi peranannya sebagai Thomas "Iceman" Kazansky, saingan Maverick yang menjadi sekutu.

Penampilannya lebih mirip dengan cameo tetapi, entah bagaimana, ini menjadikan masa skrinnya lebih diingati. Mungkin sebagai kiasan kepada pertempuran pelakon dengan kanser tekak, Iceman hampir tidak dapat berkata-kata - tetapi beberapa yang dia ucapkan adalah kuat, dan cukup untuk memastikan Maverick meneruskan.

Diketepikan drama watak, ia tidak akan menjadi spoiler untuk mengatakan filem ini mempunyai bahagian dalam adegan aksi - dan budak lelaki, adakah mereka bagus! Sungguh mengagumkan melihat produksi Hollywood mengabdikan dirinya untuk menggunakan kesan praktikal yang baik dan bukannya CGI.

Adegan terbang dirakam dengan jet pejuang sebenar, dan ia menunjukkan: ketika pesawat melayang di udara dengan kelajuan tinggi, hampir tidak menyentuh bumi, penonton pasti akan dipenuhi dengan adrenalin.

Ia juga memberikan gambaran tentang keseronokan dan bahaya pertempuran udara - nampaknya, terbang ke pertempuran tidak sama seperti terbang untuk perjalanan!
Untuk meningkatkan lagi pengalaman, skor muzik yang hebat oleh Harold Faltermeyer membina ketegangan, menyedarkan penonton apabila pertaruhan berada pada tahap tertinggi.

Secara keseluruhannya, "Top Gun 2" adalah pengganti yang lebih layak kepada yang asal. Pada satu ketika, seorang pegawai atasan memberitahu Maverick: "Masa depan ada di sini, dan ia tidak termasuk anda."

Memandangkan kualiti filem ini, adalah selamat untuk mengatakan dia salah.

Sumber : Free Malaysia Today

Jangan lupa untuk menekan butang follow dan like di page rasmi kami di Facebook dan Twitter

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

37FansLike
0FollowersFollow
31SubscribersSubscribe

Covid-19

Malaysia
25,659
Total active cases
Updated on September 23, 2022 1:56 am

Latest Articles

Skip to toolbar